Sabtu, 12 Agustus 2017

JOKOWI : KEINGINAN MASYARAKAT UNTUK BELI RUMAH MASIH SANGAT TINGGI


OKEKIUKIU - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menilai antusias masyarakat untuk membeli rumah masih sangat besar. Terlebih lagi untuk rumah-rumah yang mendapatkan subsidi dari pemerintah melalui skema fasilitas likuiditas pembiayaan perumahan (FLPP) dan subsidi selisih bunga (SSB).

Menurut Jokowi, jika dilihat di pemeran perumahan Indonesia Properti Expo (Ipex) 2017 yang dibuka hari ini, banyak masyarakat yang datang untuk membeli rumah. Hal ini membuktikan minat untuk membeli rumah masih sangat tinggi.

"Kalau saya lihat tadi ya yang ramai, yang standarnya ramai itu yang ada subsidinya. Subsidi bunga maupun subsidi cicilan. Baik dari FLPP maupun SSB. Subsidi Selisih Bunga maupun fasilitas likuiditas pembangunan perumahan yang ramai," ujar Presiden.

Dia mengungkapkan, tingginya minat masyarakat ini bukan hanya berdampak positif pada bisnis properti, tetapi juga industri lain. Hal ini karena dalam pembangunan perumahan juga membutuhkan bahan pendukung lain seperti cat, kayu dan genting.

"Tadi tanya, kita satu hari sudah 200. 200 lebih yang sudah pesan. Artinya, kalau mereka sudah dapat nomor pesan, mereka lihat lokasinya dimana, baru nanti akad. Saya melihat respon masyarakat terhadap rumah bagus sekali. Baik menggerakkan sektor-sektor yang lain karena industri genteng, cat, bata, kayu, semuanya, pintu, jendela semuanya akan bergerak baik," jelas Dia.

Berdasarkan pengalamannya mengunjungi perumahan subsidi yang telah dibangun, lanjut Jokowi, masyarakat juga sangat senang dengan program tersebut. Pasalnya, masyarakat bisa membeli rumah dengan uang muka dan cicilan yang ringan.

"Saya tanyakan berapa sebulan, Rp 780 ribu per bulan selamat 15 tahun. Ada yang Rp 900 ribu per bulan karena 10 tahun. Terus gaji kita Rp 3,5 juta, untuk bayar tidak memberatkan kami, karena ngontrak pun bayarnya Rp 500-600 ribu. Jadi kita hanya nambah dikit, Rp 200 ribu sudah dapat rumah sendiri. Artinya, masyarakat dimudahkan dengan subsidi FLPP atau SSB tadi," tutup Jokowi.